Advertisement

Rupiah Dekati Rp15 Ribu Khawatir Gelombang Kedua Corona

Rupiah Dekati Rp15 Ribu Khawatir Gelombang Kedua Corona
CNN Indonesia
Editor: Malda Teras Bisnis —Selasa, 12 Mei 2020 09:47 WIB

Terasjabar.id -- Nilai tukar rupiah berada di posisi Rp14.951 per dolar AS pada pembukaan perdagangan pasar spot Selasa (12/5) pagi. Posisi ini melemah 56 poin atau 0,38 persen dari Rp14.895 per dolar AS pada perdagangan sebelumnya.

Hal yang sama terjadi pada beberapa mata uang lainnya di Asia. Tercatat, Won Korea Selatan minus 0,57 persen, peso Filipina 0,11 persen, dan ringgit Malaysia 0,38 persen.

Kemudian, mata uang utama negara maju juga tampak melemah. Dolar Australia terkoreksi 0,66 persen, rubel Rusia 0,05 persen, poundsterling Inggris 0,22 persen, dolar Kanada 0,31 persen, euro Eropa 0,11 persen, dan franc Swiss 0,11 persen.

Analis sekaligus Kepala Riset Monex Investindo Ariston Tjendra mengatakan rupiah bakal bergerak di zona merah hari ini. Pemicunya, investor khawatir terjadi gelombang kedua kasus penyebaran virus corona secara global khususnya di sejumlah negara yang mulai melonggarkan penutupan wilayah (lockdown).

"Pagi ini China melaporkan penambahan 15 kasus orang tanpa gejala (OTG) dan satu kasus positif. Kemarin, China juga sudah melaporkan ada tambahan lima kasus baru," ungkap Ariston kepada CNNIndonesia.com.

Selain itu, negara lainnya, seperti Jerman dan Korea Selatan juga melaporkan penambahan pasien yang terinfeksi virus corona. Hal ini terjadi setelah pemerintah setempat melonggarkan aturan lockdown.

"Sentimen negatif ini bisa mendorong pelemahan aset berisiko. Rupiah berpotensi melemah ke arah resistance Rp15.150 per dolar AS dengan potensi support di Rp14.800 per dolar AS," kata Ariston.

(aud/bir/CNN)

Virus Corona Rupiah Dolar


Related Post



Loading...