Advertisement

Waspada! Stres karena Virus Corona Mempengaruhi Komposisi Sperma

Waspada! Stres karena Virus Corona Mempengaruhi Komposisi Sperma
Foto/Istimewa.
Editor: Dea Teras Health —Sabtu, 28 Maret 2020 15:29 WIB

Terasjabar.id - Ketakutan dan kecemasan yang berkepanjangan akibat stres karena pandemi COVID-19, tidak hanya berdampak buruk pada kesehatan mental seseorang, juga memiliki dampak jangka panjang pada komposisi sperma. Para peneliti memperingatkan bahwa kondisi ini dapat mempengaruhi keturunan di masa depan.

Dilansir Times Now News, studi yang dipublikasikan dalam jurnal Nature Communications menguraikan mekanisme biologis untuk bagaimana pengalaman ayah dengan stres dapat mempengaruhi perkembangan otak janin di dalam rahim. Menurut para peneliti, efek dari stres ayah dapat ditransfer ke anak melalui perubahan vesikel ekstraseluler yang kemudian berinteraksi dengan sperma yang matang.

Vesikel ekstraseluler adalah partikel kecil yang terikat membran dan mengangkut protein, lipid, serta asam nukleat antar sel. Mereka diproduksi dalam jumlah besar di saluran reproduksi dan memainkan peran integral dalam pematangan sperma.

"Mengelola stres dengan benar tidak hanya dapat meningkatkan kesehatan mental dan penyakit terkait stres lainnya, tetapi juga dapat membantu mengurangi potensi dampak jangka panjang pada sistem reproduksi yang dapat berdampak pada generasi mendatang," kata peneliti studi Tracy Bale dari University of Maryland di AS.

Untuk memeriksa peran biologis baru untuk vesikel ekstraseluler dalam mentransfer stres ayah ke sperma, para peneliti memeriksa vesikel ekstraseluler dari tikus setelah perawatan dengan hormon stres kortikosteron. Setelah pengobatan, vesikel ekstraseluler menunjukkan perubahan dramatis dalam ukuran keseluruhannya serta protein dan kandungan RNA yang kecil.


Di mana ketika sperma diinkubasi dengan vesikel ekstraseluler yang sebelumnya ditekan sebelum membuahi sel telur, anak-anak tikus yang dihasilkan menunjukkan perubahan signifikan dalam pola perkembangan otak awal. Selain itu, sebagai tikus ini juga sangat berbeda dari kontrol untuk bagaimana mereka menanggapi stres sendiri.

Untuk melihat apakah perbedaan serupa terjadi pada sperma manusia, para peneliti merekrut siswa untuk menyumbangkan sperma setiap bulan selama enam bulan, dan melengkapi kuesioner tentang keadaan stres yang dirasakan pada bulan sebelumnya. Peneliti menemukan bahwa siswa yang mengalami peningkatan stres dalam beberapa bulan sebelumnya menunjukkan perubahan signifikan dalam kadar RNA kecil sperma mereka, sementara mereka yang tidak memiliki perubahan tingkat stres mengalami sedikit atau tidak ada perubahan.

Data ini mengkonfirmasi pola yang sangat mirip yang ditemukan dalam studi tikus sebelumnya. "Studi kami menunjukkan bahwa otak bayi berkembang secara berbeda jika ayah mengalami masa stres kronis sebelum konsepsi, tetapi kami masih belum tahu implikasi dari perbedaan ini," jelas Bale.

Menurut para peneliti, perubahan yang disebabkan oleh stres dalam sistem reproduksi pria terjadi setidaknya sebulan setelah stres dilemahkan dan kehidupan telah melanjutkan pola normalnya. Joshua Gordon selaku Direktur Institut Kesehatan Mental Nasional dalam pesan webnya tentang mengatasi COVID-19 mengungkapkan bahwa penting untuk menyadari jarak sosial tidak harus berarti isolasi sosial, terutama dengan teknologi modern yang tersedia.

"Berhubungan dengan teman-teman dan orang yang kita cintai, apakah dengan teknologi tinggi atau melalui panggilan telepon sederhana, dapat membantu kita menjaga hubungan selama hari-hari penuh tekanan di masa depan dan akan memberi kita kekuatan untuk menghadapi bagian yang sulit ini," ungkap Gordon. 

(Sindonews.com)

Waspada! Stres karena Virus Corona Mempengaruhi Komposisi Sperma Covid-19


Related Post



Loading...