Advertisement

Ricuh! Massa Pro dan Kontra Anies Baswedan Bersitegang di Depan Balai Kota Jakarta

Ricuh! Massa Pro dan Kontra Anies Baswedan Bersitegang di Depan Balai Kota Jakarta
Tribunjakarta.com
Editor: Malda Berita Viral —Selasa, 14 Januari 2020 16:41 WIB

Terasjabar.id - Aksi tak terpuji dilakukan oleh massa aksi pendukung Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan terhadap kelompok yang menentangnya.

Peristiwa ini terjadi saat massa aksi yang menentang Anies Baswedan tiba di Balai Kota sekira pukul 14.00 WIB.

Begitu tiba di depan Balai Kota DKI Jakarta, massa yang menuntut Gubernur DKI Jakarta itu mundur langsung disambut sorakan massa pendukung mantan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan.

Massa pro Anies ini pun menyoraki kelompok lain dengan kata-kata kurang pantas dan meminta massa segera membubarkan diri.

"Orang gila, orang gila," teriak massa pendukung Anies, Selasa (14/1/2020).

Tak hanya meneriaki massa yang digerakkan oleh Dewi Tanjung itu, kelompok yang mendukung Anies juga tampak melempar botol ke arah massa aksi kontra Anies.

Massa Pro dan Kontra Anies Bersitegang di Depan Balai Kota
Massa Pro dan Kontra Anies Bersitegang di Depan Balai Kota (TribunJakarta.com/Dionisius Arya Bima Suci)

Melihat peristiwa ini, pihak kepolisian pun langsung bertindak, Wakapolres Metro Jakarta Pusat AKBP Susatyo pun meminta massa pro Anies untuk menghentikan tindakan kurang terpuji itu.

"Jangan ada yang melempar botol, tolong. Pak ustaz tenangkan, tolong," ujarnya.

Untuk menghindari bentrok semakin meluas, pihak kepolisian pun langsung menggeser massa aksi yang kontra dengan Gubernur Anies Baswedan ke kawasan Patung Kuda Arjuna Wiwaha.

"Kami langsung lakukan pengawalan long march kelompok yang kontra. Titik kumpul saja di Balai Kota, tapi massa sekarang audah kami geser ke Patung Kuda," kata Kapolres Metro Jakarta Pusat Kombes Pol Heru Novianto.

Massa Pro dan Kontra Anies Bersitegang di Depan Balai Kota
Massa Pro dan Kontra Anies Bersitegang di Depan Balai Kota (TribunJakarta.com/Dionisius Arya Bima Suci)

Sempat Bersitegang dengan Kelompok Lain, Aksi Massa Kontra Gubernur Anies Digeser ke Patung Kuda

Massa aksi kontra Anies yang menggelar demo di kawasan Patung Kuda, Gambir, Jakarta Pusat, Selasa (14/1/2020).
Massa aksi kontra Anies yang menggelar demo di kawasan Patung Kuda, Gambir, Jakarta Pusat, Selasa (14/1/2020). (TribunJakarta.com/Dionisius Arya Bima Suci)

Hari ini dua kelompok massa yang pro dan kontra dengan Gubernur Anies Baswedan direncanakan menggelar demo di depan Balai Kota, Gambir, Jakarta Pusat.

Kelompok massa yang meminta Gubernur Anies Baswedan untuk mundur dari jabatannya ini pun sempat bersitegang dengan kelompok lain yang pro dengan mantan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan itu.

Guna menghindari gesekan lebih lanjut, petugas kepolisian pun menggeser massa yang kontra dengan Gubernur Anies Baswedan menuju kawasan Patung Kuda Arjuna Wiwaha.

"(Massa aksi kontra Anies) sudah kani geser ke Patung Kuda, mereka sepakat yang kontra kami arahkan ke patung kuda," ucap Kapolres Metro Jakarta Jakarta Pusat Kombes Pol Heru Novianto, Selasa (14/1/2020).

Pantauan TribunJakarta.com di lokasi, massa yang kontra dengan Anies tampak mulai menggelar aksi unjuk rassa di kawasan Patung Kuda sekira pukul 14.30 WIB.

Mereka tampak mengenakan pakaian serba hitam sambil mengibarkan bendera merah putih.

Sejumlah spanduk bertuliskan 'Jakarta Bergerak Suara Rakyat Bersatu' pun dikibarkan oleh massa aksi.

Sementara itu, massa aksi yang mendukung Gubernur Anies Baswedan saat ini masih berada di depan Gedung Balai Kota.

"Kami sudah melakukan langkah dsn menjamin massa yang kontra enggsk akab masuk ke dalam (Balai Kota) dan melakukan tindakan anarkis," ujarnya.

Massa Bang Japar Nyaris Bentrok dengan Teman Sendiri di Balai Kota Jakarta

Massa aksi dari Ormas Bang Japar saat menggelar apel di Gedung Balai Kota, Gambir, Jakarta Pusat, Selasa (14/1/2020).
Massa aksi dari Ormas Bang Japar saat menggelar apel di Gedung Balai Kota, Gambir, Jakarta Pusat, Selasa (14/1/2020). (TribunJakarta.com/Dionisius Arya Bima Suci)

Massa ormas Kebangkitan Jawara dan Pengacara (Bang Japar) nyaris bentrok dengan kelompok lainnya di Gedung Balai Kota, Jakarta Pusat.

Peristiwa ini bermula saat ada kelompok massa lainnya datang menggunakan mobil komando hendak berorasi di depan Balai Kota.

Massa ini pun dikira oleh Ormas Bang Japar sebagai kelompok kontra Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan yang hari ini dijadwalkan akan menggelar unjuk rasa di lokasi tersebut.

Melihat kedatangan kelompok massa itu, sontak anggota-anggota Ormas Bang Japar yang berada di dalam Gedung Balai Kota pun langsung mendatangi mereka dan memintanya membubarkan diri.

"Bubar bubar, ayo bubar," ucap beberapa orang anggota Ormas Bang Japar, Selasa (14/1/2020).

Petugas kepolisian yang berjaga di sekitar lokasi pun tampak langsung berusaha menghalau massa Bang Japar yang hendak mendekati kelompok lainnya yang berada di luar Gedung Balai Kota.

Peristiwa ini pun mereda saat ada beberapa orang anggota Ormas Bang Japar yang menyebut massa yang datang juga merupakan kelompok yang pro dengan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan.

"Sudah-sudah, itu pro pak Anies juga," ujarnya.

Mendengar teriakan itu, bentrokan pun tak urung terjadi. Para anggota Ormas Bang Japar pun tampak kembali ke dalam halaman Gedung Balai Kota.

(Tribunjakarta.com)


Anies Baswedan Demo Balkot Jakarta Ricuh


Related Post



Loading...