Advertisement

7 Anggota Polres Bandara Soetta Pemeras Polisi Arab Saudi Disanksi Berat

7 Anggota Polres Bandara Soetta Pemeras Polisi Arab Saudi Disanksi Berat
Kapolres Kota Bandara Soetta AKBP Arie Ardian. ©2019 Merdeka.com
Editor: Dea Hot News —Minggu, 13 Oktober 2019 11:23 WIB

Terasjabar.id - Kapolres Kota Bandara Soekarno-Hatta, AKBP Arie Ardian Rishadi menegaskan, 7 polisi yang diamankan Dit Prop Polda Metro Jaya telah mendapat sanski tegas institusinya.

"Itu yang menangani Polda Metro, detailnya di sana ya," ucap Kapolres Kota Bandara Soetta AKBP Arie Ardian saat dikonfirmasi, Sabtu (12/10).

Melansir dari tempo.co, Arie mengaku, kasus yang menjerat ke-7 anak buahnya itu adalah kasus lama. Yang kini ke 7 anggotanya itu, sudah mendapat sanksi berat dari Kepolisian.

"Detailnya ke sana saja (PMJ), itu juga sudah lewat, sudah lama, kalau ditanya terus tidak selesai-selesai. Artinya ini sudah ditindak tegaslah," kata dia.

Dia mengaku selalu meminta jajarannya untuk bekerja profesional dan tidak melakukan pelanggaran-pelanggaran.

"Biar nanti pusat yang memproses semua ya. Kita selalu ingatkan saja ke anggota untuk tidak melakukan pelanggaran," tandas dia.

Sebelumnya, Ketua Presidium Indonesia Police Watch Neta S Pane menyatakan, Kepolisian RI mendapat teguran dari Konsulat Jenderal Arab Saudi, lantaran 5 anggota Polisi Arab Saudi menjadi korban tindakan kekerasan dan pemerasan oleh oknum petugas Polres Bandara Soetta.

Dalam keterangannya, Neta S Pane menyebutkan, ada lima anggota Polisi Arab Saudi yang diduga, diperas itu berpangkat kapten dan datang ke Indonesia untuk liburan di Jakarta dan Bali.

Namun kelima pelancong tersebut, ketika masuk Bandara Soekarno-Hatta, ditahan petugas Bea Cukai Bandara Soetta, karena membawa delapan botol minuman beralkohol.

Setelah membayar denda cukai, lima anggota Polisi Arab Saudi ini dilepas berikut 8 botol minuman beralkohol yang mereka bawa.

"Tapi ketika kelima Polisi Arab Saudi menuju mobil di areal luar bandara, kelima polisi Arab Saudi itu, ditangkap oleh delapan polisi Polres Bandara Soetta berpangkat brigadir," ujar Neta.

Lima anggota polisi Arab Saudi itu digiring menggunakan senjata laras panjang dan sempat dianiaya karena melakukan perlawanan.

Mereka lanjut Neta, kemudian dibawa ke sebuah tempat dan disandera. Mereka juga diperas oleh kedelapan polisi Bandara Soetta. Setelah bernegosiasi, akhirnya kelima polisi Arab Saudi itu memberikan uang Rp 10 juta

Namun kelimanya tidak langsung dilepas. Sebab, delapan polisi Bandara Soekarno-Hatta itu meminta agar delapan botol minuman alkohol yang dibawa polisi Arab Saudi itu tetap disita.

"Setelah bersitegang, polisi Arab Saudi pasrah minumannya disita dan akhirnya baru mereka dilepas," kata dia.

Anggota Polres Bandara Soetta Pemeras Polisi Arab Saudi Disanksi Berat


Related Post



Loading...