Advertisement

Kamis, 8 November 2018 16:56 WIB

KNKT Temukan Masalah di Kokpit Saat Menganalisis Flight Data Recorder dari Black Box Lion Air JT 610

Admin B —Hot News
KNKT Temukan Masalah di Kokpit Saat Menganalisis Flight Data Recorder dari Black Box Lion Air JT 610

Terasjabar.id - Salah satu bagian dari black box Lion Air JT 610 yaitu Flight Data Recorder telah ditemukan.

Komisi Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) pun telah melakukan analisis terhadap Flight Data Recorder tersebut.

Perkiraan sementara dari hasil analisis Flight Data Recorder, terdapat kerusakan penunjuk kecepatan (air speed indicator) pada empat penerbangan terakhir Lion Air JT 610.

Dilansir dari Kompas.com, pada penerbangan dari Denpasar ke Jakarta sebelum terjadi kecelakaan, tercatat perbedaan angle of attack (AOA).

AOA merupakan indikator penunjuk sikap pesawat terhadap arah aliran udara.

"Pada penerbangan dari Denpasar ke Jakarta muncul perbedaan penunjukan AOA, yang mana AOA sebelah kiri berbeda atau lebih 20 derajat dibanding sebelah kanan," ujar Ketua KNKT Soerjanto Tjahjono di gedung KNKT, Jakarta, Rabu (7/11/2018).

Sensor AOA yang telah dilepas lalu dibawa ke kantor KNKT.

Selanjutnya, dilakukan pemeriksaan di pabrik produsen komponen tersebut di Chicago, Amerika Serikat.

Kepala Subkomite Penerbangan KNKT Nurcahyo Utomo mengungkapkan, kerusakan AOA ini merupakan salah satu masalah yang muncul di kokpit.

Hal ini menjadi alasan pendorong KNKT untuk segera menemukan cokcpit voice recorder (CVR) pesawat Boeing 737 MAX 8 tersebut.

"Kita butuh mendengarkan diskusi mereka apa, bagaimana mereka mengambil keputusan dan bagaimana koordinasi kokpit. Ini yang sangat kita butuhkan dari CVR untuk ditemukan," paparnya.

Hingga saat ini pencarian CVR Lion Air JT 610 masih terus dilakukan.

Pencarian masih tetap menggunakan pinger dan penyelam secara manual.

Namun demikian, kemungkinan CVR tertimbun lumpur sehingga sinyal ping yang tertangkap juga amat lemah.

Kapal akan didatangkan untuk menyedot lumpur dari Balikpapan.

Di area yang sudah kuat sinyal ping-nya, lumpur akan disedot dan dipindahkan.

Ketika lumpur sudah berkurang, CVR akan dicari di area sekitar.

Pesawat Lion Air JT 610 dengan rute Jakarta-Pangkal Pinang jatuh di perairan Karawang, Jawa Barat, pada 29 Oktober 2018.

Pesawat itu jatuh tak lama setelah lepas landas dari Bandara Soekarno-Hatta di Cengkareng, Tangerang, Banten.

Sedianya, pesawat itu mendarat di Pangkal Pinang pukul 07.20 WIB.

Pesawat yang baru beroperasi pada 15 Agustus 2018 itu diketahui membawa 189 orang, yang terdiri dari 178 penumpang dewasa, 1 orang anak, 2 bayi, dan 8 awak pesawat.

Serpihan kokpit Lion Air JT 610 juga telah ditemukan dan dikabarkan akan diangkat pada Rabu (7/11).

KNKT berharap CVR juga akan ditemukan saat serpihan itu diangkat.

Serpihan besar kokpit ditemukan di sekitar Kapal Victory milik Pertamina.

Dilansir dari Grid.ID, belum lama ini juga beredar rekaman percakapan pilot dan kopilot Lion Air JT 610.

Namun, kabar tersebut belum terkonfirmasi kebenarannya.

(Ren/Sumber:Gridhot.id)

 

Lion Air Pramugari Trianingsih JT-610 Black Box KNKT NTSB Amerika Serikat Badan Pesawat Hancur KNKT FDR



Related Post



Comment