Advertisement

Kamis, 12 September 2019 10:43 WIB

Benarkah Sarapan Roti Itu Lebih Sehat?

S.N.A —Teras Health
Benarkah Sarapan Roti Itu Lebih Sehat?
Sarapan roti itu sehat nggak sih? (Foto: iStock)

Terasjabar.id - Roti menjadi salah satu makanan pokok yang banyak dikonsumsi di seluruh dunia selama ribuan tahun. Roti dibuat dari adonan yang terdiri dari tepung, air, dan masih banyak bahan tambahan lainnya. Terlepas dari kepopulerannya, roti sering dicirikan sebagai panganan yang tidak sehat, berbahaya dan dapat membuat gemuk.

Dikutip dari Detik.com, , ternyata roti juga memiliki efek yang buruk untuk tubuh. Berikut ini merupakan beberapa alasan yang membuktikan mengkonsumsi roti tidak selalu baik untuk tubuh.


1. Rendah nutrisi penting

Dibandingkan dengan makanan lain seperti buah-buahan dan sayuran, roti relatif lebih rendah nutrisi pentingnya. Kandungan kalori dan karbohidrat dalam roti juga sedikit tinggi, tetapi rendah protein, lemak, serat, vitamin, dan mineral. Namun ada juga jenis roti yang memiliki kandungan berbeda, misalnya roti gandum. Roti gandum memiliki jumlah serat yang lebih tinggi. Biji gandum yang termasuk dalam biji-bijian lebih kaya akan beta-karoten dan vitamin C dan E.

2. Mengandung Gluten

Roti juga mengandung gluten, yaitu sejenis protein spesifik yang membantu adonan untuk naik dan memberikan tekstur elastis. Meskipun sebagian besar orang bisa mencerna gluten dengan baik, ada juga yang tidak, seperti contoh orang dengan penyakit celiac. Celiac adalah gangguan autoimun yang disebabkan karena gluten merusak lapisan usus kecil dan merusak penyerapan nutrisi.

Selain itu, beberapa orang yang juga peka terhadap gluten dapat menyebabkan masalah lain, seperti kembung, diare, dan sakit perut. Untuk orang-orang seperti ini, dianjurkan untuk menghindari konsumsi roti gandum dan lebih baik memakan roti bebas gluten yang biasanya dibuat dari tapioka, beras merah atau tepung kentang.

3. Tinggi Karbohidrat

Rata-rata dalam roti mengandung karbohidrat sebesar 13 gram, sedangkan tubuh memiliki kemampuan untuk memecah karbohidrat menjadi glukosa. Keadaan ini menyebabkan peningkatan kadar gula dalam darah. Kandungan karbohidrat tinggi yang ada pada roti juga dapat meningkatkan gula darah dan memunculkan kembali rasa lapar. Hal ini dapat menyebabkan kenaikan berat badan dan meningkatkan risiko diabetes serta sindrom metabolik.

4. Mengandung Antrinutrien

Roti gandum utuh dibuat dari tepung biji gandum yang dikenal lebih sehat dari roti lainnya. Namun, biji-bijian ternyata mengandung antinutrien seperti asam fitat, yang dapat menghambat penyerapan mineral, seperti zat besi, seng, magnesium dan kalsium.

Benarkah Sarapan Roti Itu Lebih Sehat?



Related Post


 


Comment