Advertisement

Pegang Ponsel Huawei, Habib Novel Ceramah soal Gudang Allah

Pegang Ponsel Huawei, Habib Novel Ceramah soal Gudang Allah
Editor: Muhammad Fauzi Fikri Teras Techno —Rabu, 10 Juli 2019 16:13 WIB

Terasjabar.id - Di hadapan para jemaah, Habib Novel Alaydrus menyebut ponsel Huawei Mate 20 dan Huawei Pro 30 Pro. Tapi jangan salah sangka, Habib Novel melakukannya bukan untuk tujuan promosi atau menjadi brand ambassador.

Terlihat di video YouTube dengan nama akun Ubaidillah D. Masdar, Habib Novel menjadikan ponsel high end besutan pabrik teknologi asal China tersebut sebagai perumpamaan dalam ceramahnya. Video ini diunggah pada 13 April 2019 lalu.

Habib Novel yang merupakan ulama kondang dari Surakarta Jawa Tengah ini menyampaikan kajian tentang membangun pola pikir agar para jemaah tak menjadikan persoalan harta benda sebagai masalah dalam hidup.

"Judulnya membangun pola pikir, yang pola pikirnya itu bukan melihat ciptaan tapi melihat yang menciptakan. Pola pikirnya melihat yang menciptakan. Bukan melihat duit tapi melihat yang memberi duit," kata Pimpinan Majelis Ilmu Ar Raudhah, Surakarta, Jawa Tengah ini di menit 2:21.  

"Bagaimana itu caranya?" lanjut Habib Novel yang kemudian menunjukkan ponsel berwarna hitam di tangan kanannya.

"Ini apa namanya?" tanyanya. "Handphone," lanjutnya. "Handphone ini milik saya. Betul ya, ini milik saya."

Huawei Mate 20.

"Orang mengatakan itu handphone-nya Habib Novel. Saya bilang ini handphone saya. Begitu saya bilang ini handphone saya, dan saya melihat handpone ini milik saya, handphone-nya jatuh pecah, hatinya akan ikut pecah. Betul?" jelasnya.

"Handphone-nya hilang hatinya juga jadi gelisah. Sekarang kalau dibalik, handphone ini milik Allah dititipkan ke saya," ujar Habib Novel yang mulai mengajak jemaah menyelami maksud pesannya. 

"Selama ini terhadap kebendaan yang ada di diri kita, kita melihatnya itu titipan Allah atau milik kita? Kepemilikan atau titipan? Milik kita atau dititipkan kita? Kita melihatnya yang ada di diri kita duit dan sebagainya itu milik kita atau milik Allah dititipkan kita?" Habib Novel bertanya lagi. 

Pria kelahiran 24 Juli 1975 itu lantas menyimpulkan, "Kita melihatnya itu milik kita." 

Habib Novel kemudian menjelaskan bahwa jika manusia memandang segala sesuatu termasuk harta benda merupakan hak miliknya, maka itu adalah sebuah kebodohan. "Kita ini enggak punya apa-apa. Enggak punya apa-apa. Semua milik Allah." 

Ponsel hitam yang ada di tangannya pun kembali ditunjukkan kepada para jemaah sambil berkata, "Dan ketika saya melihat ini milik Allah, saya melihat Allah masih punya Huawei P30 Pro," para jemaah pun tersenyum melihat momen itu. 

Huawei P30 Pro.

Dilanjutkan Habib Novel, "Ini Huawei Mate 20 Pro, Allah masih punya Huawei P30 Pro. Maka saya berpikir, ya Allah, tolong saya ditambahin titipan lagi. Paham?" ujar Habib Novel.

Pesan inti Habib Novel adalah kekayaan Allah tidak terbatas. Jika manusia menginginkan sesuatu, tak perlu bingung. Kepada Allahlah tempat meminta. Habib Novel mengibaratkan Allah sebagai pemilik gudang yang isinya apa saja sehingga manusia tak perlu putus asa bahkan jika kehilangan sesuatu. "Gudangnya Allah masih banyak," jelasnya. 

P30 Pro merupakan seri ponsel kelas atas teranyar dari Huawei yang diluncurkan di Paris pada 26 Maret 2019 lalu. Untuk varian RAM 6GB, dibanderol 999 euro atau setara Rp16 juta. Sedangkan Huawei Mate 20 Pro dilepas ke pasaran pada November 2018 lalu, untuk seri tertinggi dijual seharga Rp12 juta.

(viva.co.id)

Ponsel Huawei Habib Novel Ceramah Gudang Allah


Related Post



Loading...