Advertisement

Pegawai Bank Nggak Mau Kalah Saing Sama 'Robot'? Begini Caranya

Pegawai Bank Nggak Mau Kalah Saing Sama 'Robot'? Begini Caranya
Editor: Malda Hot News —Kamis, 17 Januari 2019 14:28 WIB

Terasjabar.id - Teknologi di industri perbankan sudah banyak digunakan. Contohnya mulai dari mesin ATM, mesin setor tunai, hingga chatbot yang bisa diakses melalui handphone. Ini disebut-sebut akan membuat posisi pegawai bank akan tergeser seperti front office.

Pengamat perbankan Paul Sutaryono menjelaskan pegawai bank harus menyiapkan diri, pekerja dalam hal ini sumber daya manusia (SDM) juga harus meningkatkan skill untuk menghadapi era teknologi ini.

"Pegawai bank suka tidak suka juga harus meningkatkan kompetensi mereka, supaya makin mampu menghadapi tantangan ke depan yang lebih berat. Jadi pegawai tidak gagap teknologi," ujar Paul saat dihubungi, Kamis (17/1/2019).

Dia menyampaikan karena itu bank harus terus menggali aneka produk dan jasa menggunakan platform teknologi.

Ekonom INDEF Bhima Yudhistira menjelaskan pegawai bank saat ini dituntut untuk memperbanyak skill. "Pegawai harus banyak belajar di luar kompetensinya, karena posisi yang paling riskan diganti mesin adalah front office dan customer service," kata Bhima.

Dia menjelaskan, jika pegawai bank memiliki kemampuan lebih di bidang IT dan business development maka akan sesuai dengan kebutuhan bank ke depannya.

Sebelumnya diberitakan detikFinance, Jaringan Komunikasi Serikat Pekerja Perbankan (Jarkom SP Perbankan) menyebut sudah ada 50.000 karyawan bank yang di-PHK atau Pemutusan Hubungan Kerja akibat digantikan mesin.

Anggota Jaringan Komunikasi Serikat Pekerja Perbankan Abdoel Mujib mengatakan PHK di sektor perbankan ini sudah terjadi sejak 2016. Hingga saat ini, diperkirakan sudah ada 50.000 lebih karyawan bank yang kena PHK.

"Sudah sejak 2016 PHK terjadi, sampai saat ini atau akhir 2018 kemarin mungkin sudah 50.000 lebih," ungkap Abdoel.

(Tika/Sumber:Detik.com)

Pegawai Bank Nggak Mau Kalah Saing Sama 'Robot' Begini Caranya


Related Post



Loading...