PPKM Darurat, Ambulans dan Mobil Angkut Oksigen Bisa Lintasi Jalur Transjakarta

PPKM Darurat, Ambulans dan Mobil Angkut Oksigen Bisa Lintasi Jalur Transjakarta
(merdeka.com/Iqbal S. Nugroho)
Editor: Mfakhrezi Hot News —Senin, 12 Juli 2021 15:19 WIB

TERAS JABAR - Kepala Dinas Perhubungan DKI Jakarta Syafrin Liputo menyatakan, jalur bus Transjakarta bisa digunakan untuk mobil pengangkut oksigen, ambulans, dan mobil jenazah selama Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat.

LIHAT JUGA :







View this post on Instagram

A post shared by Teras Jabar (@terasjabar.id)


Aturan baru itu tertuang dalam Surat Keputusan Nomor 282 Tahun 2021 yang diteken pada 9 Juli 2021.

"Jalur khusus bus Transjakarta dapat dimanfaatkan bersama untuk layanan ambulans, mobil jenazah, dan mobil pengangkut oksigen dengan tetap memperhatikan keselamatan lalu lintas dan angkutan jalan," demikin isi aturan tersebut.

Namun, aturan itu memuat jalur Transjakarta hanya dapat dimanfaatkan bersama oleh ambulans atau mobil jenazah, tanpa iring-iringan kendaraan lain.

Seain itu, Surat Keputusan itu juga menegaskan pemberlakuan Surat Tanda Registrasi Pekerja (STRP) diwajibkan di seluruh transportasi baik umum maupun pribadi.

TONTON JUGA :

Wajib Memiliki STRP

Disebutkan bahwa Surat Tanda Registrasi Pekerja (STRP) selaku dokumen persyaratan bagi para pekerja yang akan masuk wilayah Ibu Kota saat PPKM Darurat harus dibawa oleh yang bersangkutan.

"Awak transportasi umum (kereta api, KRL, MRT, LRT, Transjakarta, kapal, angkutan perkotaan dan angkutan lingkungan) wajib memiliki STRP yang diajukan oleh penanggung jawab perusahaan,"

BACA JUGA :

Ditangkap Polisi, Dokter Louis Terancam Pasal Wabah Penyakit Menular


(Sumber,Liputan6.com)

PPKM Ambulans dan Mobil Angkut Oksigen Lintasi Jalur Transjakarta


Loading...