Simak Obat dan Suplemen yang Bisa Dikonsumsi Selama Isolasi Mandiri

Simak Obat dan Suplemen yang Bisa Dikonsumsi Selama Isolasi Mandiri
Ilustrasi obat tocilizumab menjadi salah satu obat untuk terapi Covid-19.(SHUTTERSTOCK/felipe caparros)
Editor: Indra Hot News —Sabtu, 10 Juli 2021 08:42 WIB

TERASJABAR.ID-Saat menjalani isolasi mandiri dengan gejala ringan atau tanpa gejala juga memerlukan obat-obatan dan penanganan Covid-19 yang tepat. Pasien tanpa gejala dan gejala ringan biasanya diminta untuk menjalankan isolasi mandiri baik di rumah, atau tempat khusus yang disediakan pemerintah. Orang tanpa gejala (OTG) kebanyakan mengalami frekuensi napas sebanyakl 12-20 kali per menit, serta saturasi oksigen lebih dari atau sama dengan 95 persen.

LIHAT JUGA:






View this post on Instagram

A post shared by Teras Jabar (@terasjabar.id)


Sementara bagi pasien dengan gejala ringan seperti batuk, demam, kelelahan, sakit kepala, tidak selera makan, nyeri otot dan tulang, pilek juga sakit tenggorokan. Gejala ringan lainnya juga berupa hilang kemampuan mencium bau (anosmia), lidah tidak ada rasa saat makan atau minum, mual, sakit perut, muntah, ruam pada kulit, frekuensi napas 12-20 kali per menit, dan saturasi oksigen lebih dari atau sama dengan 95 persen.Beberapa jenis obat dan suplemen dapat membantu meringankan gejala infeksi corona.

Berikut ini penjelasan Dokter Spesialis Paru RSUP Persahabatan, dr Heidy Agustin, SpP(K) mengutip dari Kompas.com, Jumat (3/7/2021). Obat untuk pasien OTG 1. Vitamin C non-acidic 500 mg yang diminum sebanyak 3 kali sehari selama 14 hari isolasi mandiri. Tablet isap vitamin C dosis 500 mg diminum 2 kali sehari (30 hari isolasi mandiri) atau multivitamin dengan kandungan vitamin C, B, E, Zinc sebanyak 1 kali sehari selama 30 hari. 2. Vitamin D 400-1000 IU per hari. 3. Bagi penderita komorbid (hipertensi, diabetes, penyakit jantung dan sebagainya) lanjutkan dengan minum obat resep dokter. 4. Obat yang bersifat antioksidan dan terapi suportif lainnya. Namun untuk mencegah adnaya efek samping obat dan suplemen tersebut, pasien lebih baik berkonsultasi dengan dokter sebelum mengonsumsi suplemen vitamin atau obat.

TONTON JUGA:


Obat untuk pasien gejala ringan Obat dan suplemen yang diberikan bagi gejala ringan sama seperti pasien OTG. Namun ditambah beberapa obat lainnya untuk mengurangi gejala. 1. Vitamin C non-acidic 500 mg yang diminum sebanyak 3 kali sehari selama 14 hari isolasi mandiri. Tablet isap vitamin C dosis 500 mg diminum 2 kali sehari (30 hari isolasi mandiri) atau multivitamin dengan kandungan vitamin C, B, E, Zinc sebanyak 1 kali sehari selama 30 hari. 2. Vitamin D 400-1000 IU per hari. 3.

BACA JUGA:Pekerja Mencoba Akhiri Hidup dengan Terjun dari Lantai 2 Saat Isolasi Mandiri, Diduga Stres

Bagi penderita komorbid (hipertensi, diabetes, penyakit jantung dan sebagainya) lanjutkan dengan minum obat resep dokter. 4. Obat yang bersifat antioksidan dan terapi suportif lainnya. 5. Obat antibiotik atau antivirus yang diresepkan dokter (selama 5 hari). 6. Obat untuk mengurangi gejala, seperti parasetamol atau obat pereda rasa sakit lainnya. Pasien diminta untuk tidak sembarang minum suplemen atau obat sembarangan tanpa rekomendasi dokter. pastikan rutin berkonsultasi dengan dokter untuk memantau kondisi kesehatan. Baca juga: Dosen Unair: Ini Gizi Penting Saat Isolasi Mandiri di Rumah
(KOMPAS.COM)

Obat Suplemen Isoman


Loading...