Penampakan Covid-19 Varian Delta, Mirip Buah Rambutan

Penampakan Covid-19 Varian Delta, Mirip Buah Rambutan
cnn indonesia
Editor: Dani Ramdani Hot News —Kamis, 8 Juli 2021 15:39 WIB

Terasjabar.id--Ahli Genomika Molekuler Riza Putranto membagikan foto penampakan virus corona varian Delta. Foto itu merupakan hasil penemuan varian baru Covid-19 yang dilakukan ahli asal The Peter Doherty Institute for Infection and Immunity, Melbourne Australia, Jason Roberts. "Inilah penampakan dari varian Delta SARS-CoV-2 yang berhasil beliau dan tim riset tangkap menggunakan teknologi mikrografi elektron," tulis Riza di akun Instagram pribadi @rizaputranto. Tampilan varian Delta di bawah elektron mikrograf tersebut, menurut Riza, nampak seperti buah rambutan atau matahari kecil. Temuan baru ini, disebut Riza, menjadi langkah awal untuk memahami kenapa varian Delta lebih mudah ditularkan dan sifat-sifat lainnya yang perlu diketahui

Bagi yang tertarik mengikuti riset terkait visualisasi SARS-CoV-2, Riza mengajak untuk mengikuti akun Twitter @TheDohertyInst. Penelitian tentang SARS-CoV-2 menurutnya penting untuk terus dilakukan karena warga dunia, termasuk Indonesia masih berada di masa pandemi dan sedang berusaha untuk meminimalisir penularan dengan mempelajari sebaik mungkin varian virus SARS-CoV-2 yang masih terus bermutasi..

Varian baru virus corona yaitu Delta dan Kappa, hingga Alpha dan Beta sudah menyebar di 14 provinsi di Indonesia. Pemerintah menyebut saat ini beberapa wilayah di RI sudah dikepung varian delta yang memang paling dominan. Bahkan di DKI Jakarta,  Koordinator PPKM darurat Luhut Binsar Pandjaitan menyebut 90 persen penularan disebabkan oleh varian virus corona delta.   Kasus Covid-19 terekam paling awal yang disebabkan varian delta (B.1.617.2) pertama kali ditemukan di negara bagian Maharashtra di India pada Oktober 2020, dan sejak itu menyebar luas ke seluruh India dan seluruh dunia. Baca juga: Covid-19 Bisa Menular Saat Papasan, Ahli Saran Masker Dobel Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) melabelinya sebagai "varian perhatian" (VOC) pada 11 Mei 2021. Sejauh ini, WHO telah mengidentifikasi empat VOC: alpha (B.1.1.7), beta (B.1.351), gamma (P.1) dan delta. Sedangkan varian delta memiliki mutasi delta plus. Varian delta tersebar luas dan telah terdeteksi di lebih dari 80 negara sejauh ini

 menurut WHO. Di Inggris, puluhan ribu kasus telah terdeteksi, dan jumlah tertinggi varian delta. Data dari Public Health England (PHE), lembaga eksekutif departemen kesehatan Inggris, menunjukkan lebih dari 90 persen kasus baru Covid-19 di Inggris berasal dari varian delta. Inggris telah mengkonfirmasi lebih dari 42 ribu kasus varian delta pada 9 Juni dengan peningkatan hampir 30 ribu dilaporkan dari 2-9 Juni. Dari kasus yang dikonfirmasi, sebagian besar tidak divaksinasi atau hanya memiliki satu dosis vaksin. Sementara penelitian PHE menemukan varian delta dikaitkan dengan peningkatan 64 persen kemungkinan penularan rumah tangga dibandingkan dengan varian alfa (B.1.1.7) yang pertama kali diidentifikasi di Inggris. 

FOLLOW JUGA:







View this post on Instagram

A post shared by Teras Jabar (@terasjabar.id)



(CNN INDONESIA)

CORONA COVID VARIAN COVID COVID DELTA


Loading...