Mengenal Aphelion, Fenomena yang Terjadi Hari Ini, Posisi Bumi di Titik Terjauh dari Matahari

Mengenal Aphelion, Fenomena yang Terjadi Hari Ini, Posisi Bumi di Titik Terjauh dari Matahari
Ilustrasi matahari.
Editor: Indra Hot News —Selasa, 6 Juli 2021 15:30 WIB

TERASJABAR.ID-Kata kunci Aphelion masuk dalam jajaran Google Trends, Selasa (6/7/2021).

Sebelum membahas lebih lanjut, mari mencari tahu apa itu Aphelion?

Aphelion adalah fenomena yang berkaitan dengan posisi bumi dan matahari.

Apakah Anda merasakan suhu udara hari ini lebih dingin?

LIHAT JUGA:






View this post on Instagram

A post shared by Teras Jabar (@terasjabar.id)


Kalau iya, dinginnya suhu udara hari ini bukanlah disebabkan oleh fenomena Aphelion. 

Dikutip dari akun Twitter Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN), Aphelion tahun ini terjadi hari ini, Selasa, 6 Juli 2021, pukul 05.27 WIB / 06.27 WITA / 07.27 WIT pada jarak 152.100.527 km. 

Matahari
Matahari (NASA)

Mengenal Aphelion

Lantas apa itu Aphelion? 

Dikutip dari artikel yang ditulis Andi Pangerang di laman resmi Lapan, Aphelion merupakan fenomen dimana posisi Bumi berada pada titik terjauh dengan Matahari.

Hal ini dikarenakan orbit Bumi tidak sepenuhnya lingkaran sempurna, melainkan berbentuk elips dengan kelonjongan sekitar 1/60.

TONTON JUGA:

Setiap tahunnya Bumi berada pada jarak terdekat dengan Matahari yang disebut Perihelion. Ini terjadi pada bulan Januari.

Kemudian, Bumi juga berada pada jarak terjauh dari Matahari yang disebut sebagai Aphelion. Ini terjadi setiap bulan Juli.

Menurut Andi Pangerang, suhu dingin yang terjadi belakangan ini tidak disebabkan oleh Aphelion. 

Suhu dingin pada pagi hari yang terjadi belakangan ini sampai nanti bulan Agustus merupakan hal biasa yang terjadi pada musim kemarau.

Suhu dingin ini disebabkan karena tutupan awan yang sedikit sehingga tidak ada panas dari permukaan bumi (yang diserap dari cahaya Matahari dan dilepaskan pada malam hari) yang dipantulkan kembali ke permukaan Bumi oleh awan.

Mengingat posisi Matahari saat ini berada di belahan utara, maka tekanan udara di belahan Utara lebih rendah dibanding belahan Selatan yang mengalami musim dingin. 

Oleh karenanya, angin bertiup dari arah Selatan menuju Utara dan saat ini angin yang bertiup dari arah Australia yang memang mengalami musim dingin.

BACA JUGA:Hari Kedua Penyekatan di Pintu Tol Pasteur Bandung, Kendaraan Diputar Balik Kecuali Jenis Ini

Dampak yang ditimbulkan adalah efek penurunan suhu, khususnya di Pulau Jawa, Bali, dan Nusa Tenggara yang terletak di selatan Khatulistiwa.

Fenomena Aphelion juga tidak mempengaruh panas bumi yang diterima Bumi meski Matahari berada di posisi terjauh.

Hal ini karena panas dari Matahari terdistribusi ke seluruh Bumi, dengan distribusi yang paling signifikan mempengaruhi disebabkan oleh pola angin.

Mengingat saat ini angin bertiup dari arah Selatan yang musim dingin, maka kita akan merasakan suhu yang lebih dingin.

Jadi, secara umum tidak ada dampak yang signifikan terhadap Bumi akibat fenomea Aphelion. 

(SUMBER TRIBUNJABAR.ID)

Mengenal Aphelion Fenomena Suhu Dingin Fenomena Aphelion


Loading...