Insiden Kericuhan di Posko Penyekatan Suramadu, Ini Penyebabnya

Insiden Kericuhan di Posko Penyekatan Suramadu, Ini Penyebabnya
(Ist/Sindonews.com : Google)
Editor: Epenz Hot News —Jumat, 18 Juni 2021 12:52 WIB

Terasjabar.id - Wakapolda Jatim, Brigjen Pol Slamet Hadi Supraptoyo bersama Kapolres Pelabuhan Tanjung Perak AKBP Ganis Setyaningrum meninjau posko penyekatan di Suramadu pasca insiden kericuhan di lokasi tersebut.

Kericuhan tersebut terekam dalam video dan viral di sejumlah media sosial dan aplikasi berbagi pesan. "Peristiwa dalam video tersebut ternyata benar-benar terjadi di posko penyekatan Jembatan Suramadu pada Jumat dini hari tadi," kata Kapolres Pelabuhan Tanjung Perak AKBP Ganis Setyaningrum, Jumat (18/6/2021).

Ganis menjelaskan kronologi kejadian tersebut. Awalnya, volume kendaraan yang datang dari arah Madura lebih banyak dibanding hari-hari sebelumnya. Volume kendaraan pada pukul 02.00 WIB sudah mulai tidak seperti biasanya. Khususnya roda 2. "Kemudian pukul 03.00 WIB volume kendaraan semakin bertambah," katanya.

Dari kejadian ini, Ganis mengaku pihaknya tidak mengalami kerugian. Baik materi maupun dari sisi keselamatan petugas. Namun, beberapa pengendara akhirnya lolos tes swab ketika kericuhan dan proses pembubaran terjadi. "Mungkin ada beberapa masyarakat tidak sempat dilakukan swab. Sehingga kita tidak menjamin dia sehat atau tidak," tandas Ganis.

Sementara itu, Wakapolda Jatim, Brigjen Pol Slamet Hadi Supraptoyo mengimbau kepada masyarakat untuk lebih sabar. Sebab, apa yang dilakukan oleh para petugas tak lain untuk menyelamatkan warga Jatim.

"Tolong, kita bersama-sama menahan diri, apa yang dilakukan rekan-rekan TNI, Polri, dan Dinkes semata-mata keterpanggilan jiwa untuk menyelamatkan masyarakat, khususnya di Jatim, (penyekatan Suramadu) untuk melindungi saudara-saudara kita," ujar dia.

Menurutnya, posko penyekatan COVID-19 Surabaya di kawasan Suramadu adalah untuk menjaga keselamatan bersama. Mengingat, lonjakan kasus COVID-19 di Bangkalan dan Surabaya terus meningkat.

Pemerintah, kata dia, terus berkoordinasi terkait perihal strategi penanganan COVID-19 Surabaya agar tak menyebar dan menjangkit ke banyak orang. Slamet mengakui, memang ada kekurangan dalam pelaksanaan penyekatan Suramadu. 

Salah satunya dengan giliran swab yang membuat sebagian orang yang memiliki keperluan mendesak tak memiliki waktu tunggu yang cukup. "Sehingga, membuat warga yang terburu-buru harus merebut KTP yang digenggam petugas," ujarnya.

Disadur dari Sindonews.com 

Wakapolda Jatim Kapolres Pelabuhan Tanjung Perak Suramadu Kericuhan Penyekatan


Loading...