Advertisement

Indonesia Dipaksa Mundur dari All England, Ketua PBSI Bingung

Indonesia Dipaksa Mundur dari All England, Ketua PBSI Bingung
Suara.com
Editor: Malda Hot News —Kamis, 18 Maret 2021 12:30 WIB

Terasjabar.id - Ketua Umum PBSI, Agung Firman Sampurna buka suara terkait insiden dipaksa mundurnya wakil Tanah Air dari ajang All England 2021. Menurutnya, ada beberapa kejanggalan dari keputusan ini.

Seperti diketahui, seluruh wakil Timnas Bulutangkis Indonesia dipaksa mundur dari All England, tepat saat putaran pertama atau babak 32 besar berlangsung, Rabu (17/3/2021) malam WIB.


Keputusan itu muncul setelah salah satu penumpang di pesawat yang ditumpangi tim Merah-Putih dari Istanbul ke Birmingham, Inggris pada Sabtu (13/3/2021) dinyatakan positif COVID-19.

Hal ini membuat para wakil Indonesia diharuskan menjalani karantina selama 10 hari oleh National Health Service (NHS) alias otoritas kesehatan Inggris. Keputusan karantina ini yang membuat Agung bertanya-tanya.

"Sejauh ini masih dilakukan komunikasi. Bisa dibayangkan kita yang sudah divaksin tidak hanya tak boleh bertanding, kita diminta isolasi 10 hari padahal turnamen terus berjalan. Saya kurang paham, kalau memang tak boleh tanding seharusnya kami pulang saja," ketus Agung saat jumpa pers di Jakarta, Kamis (18/3/2021).

Lebih lanjut, Agung menyebut perwakilan Indonesia dalam kondisi sehat seluruhnya. Malah ada kekhawatiran darinya, kejadian ini menjadi salah satu langkah untuk menjegal Indonesia agar tidak juara.

"Dengan persiapan kami sekarang, dengan PBSI yang kami pimpin saat ini, memang salah satu yang membuat Indonesia tidak juara adalah tak bisa bertanding. Karena kalau bertanding, Indonesia sangat berbahaya. Kita adalah kandidat juara yang bisa kalahkan Inggris di All England," klaimnya.

"Kami sudah isolasi (sebelum turnamen dimulai), anak-anak sudah vaksin, tapi tak bisa berlaga. Kami sampaikan kekecewaan yang besar, tapi di satu sisi kami paham, antara lain Timnas Bulutangkis Indonesia dalam kondisi terbaik saat ini," sindirnya.

Meski begitu, Agung menjelaskan para wakil Indonesia akan terus berusaha menunggu kemungkinan adanya peluang bisa bertanding. Jika tidak, pihaknya pun tidak terlalu masalah.


"Kita akan berjuang, siapa tahu ada ruang buat berjuang melanjutkan pertandingan, siapa tahu? Tapi kalau tidak, nggak perlu kecil hati, kita adalah jawara yang tertunda," ucap Agung.

"Kami akan terus komunikasi dengan Kementerian Luar Negeri dan Kementerian Pemuda dan Olahraga. Karena kami ingin dapat informasi yang transparan soal kejadian ini," pungkasnya.

Sejatinya, Indonesia mendaftarkan 14 atlet di ajang ini. Namun dua pemain, yakni Gregoria Mariska Tunjung dan Tommy Sugiarto mundur dengan alasan masing-masing.

Gregoria terpaksa mundur karena tengah dibekap cedera ringan pada paha kanannya. Sementara Tommy Sugiarto yang merupakan atlet non-pelatnas, mundur karena masalah pribadi.

Dari ke-12 atlet yang dikirim PBSI, tunggal putra menurunkan Jonatan Christie dan Anthony Sinisuka Ginting.

Sementara ganda putra mengirim tiga wakil; Kevin Sanjaya Sukamuljo/Marcus Fernaldi Gideon, Hendra Setiawan/Mohammad Ahsan, dan Fajar Alfian/Muhammad Rian Ardianto.

Sedangkan dari sektor ganda putri, Indonesia cuma mengirim satu wakil saja; Greysia Polii/Apriyani Rahayu. Setali tiga uang di sektor ganda campuran, yang cuma mengirim Praveen Jordan/Melati Daeva Oktavianti.

All England 2021, yang merupakan turnamen bulutangkis tertua di dunia, berlangsung pada 17-21 Maret di Utilita Arena Birmingham, Inggris.(Suara.com)

Indonesia All England PBSI BWF


Loading...