Advertisement

Kejari Tetapkan Kepala BPKAD Kuansing Jadi Tersangka Kasus Perjalanan Fiktif

Kejari Tetapkan Kepala BPKAD Kuansing Jadi Tersangka Kasus Perjalanan Fiktif
Gelora.co
Editor: Malda Hot News —Senin, 15 Maret 2021 12:21 WIB
Terasjabar.id - Kejari Kuantan Singingi (Kuansing) di Riau menetapkan Kepala BPKAD, Hendra A alias Keken sebagai tersangka Surat Perintah Perjalanan Dinas (SPDP) fiktif ratusan juta. 

Penetapan tersangka itu setelah dilakukan pemeriksaan saksi-saksi secara marathon.

Kepala Kejari Kuantan Singingi, Hadiman menyebut Hendra ditetapkan sebagai tersangka pada 10 Maret 2021 lalu. Selanjutnya Hendra akan diperiksa sebagai tersangka, besok.

"Kami telah menetapkan H alias K sebagai tersangka, Rabu kemarin. Selasa besok ini akan diperiksa sebagai tersangka," terang Hadiman kepada wartawan, Senin (15/3/2021).

Hadiman mengatakan, Hadiman ditetapkan sebagai tersangka usai penyidik memeriksa keterangan saksi dan alat bukti. Termasuk memeriksa SPDP fiktif yang saat itu ditandatangani Hendra sebagai Kepala BPKAD yang dinilai bertanggungjawab.

"Berdasarkan keterangan saksi-saksi dan alat bukti surat berupa SPPD fiktif. Hasil pemeriksaan tersangka menandatangani SPJ fiktif itu dan uang dipakai operasional pimpinan (Hendra)," katanya.

Atas dugaan kuropsi dana fiktif tersebut, negara dirugikan Rp 600 juta. Namun, nilai kerugian disebut dapat bertambah karena proses perhitungan dan pemeriksaan masih terus berlanjut.

"Kerugian negara sementara kurang lebih Rp 600 juta dan bisa bertambah. Apalagi pihak ketiga yang berada di luar daerah seperti Jakarta, Padang, dan Batam belum dihitung lagi," katanya.

Diketahui, sebelumnya Kejari Kuansing mengusut dugaan SPDP fiktif di Pemda Kuansing, Riau. SPDP fiktif itu awalnya dilaporkan masyarakat karena tak bisa dipertanggungjawabkan.

Dari laporan itu, Kejari pun memulai proses penyidikan dan menemukan kejanggalan laporan keuangan. Terutama terkait uang transportasi dan penginapan yang tidak dilaporkan, namun dananya sudah habis.


Dalam kasus dugaan SPPD dana fiktif itu, puluhan orang sudah diperiksa sebagai saksi. Saksi diperiksa dari Kabid, Kasubid, dan beberapa staf BPKAD.

Selama proses penyidikan berjalan Hendra mengakui dana sudah digunakan. Bahkan, dana itu langsung dikembalikan mencapai Rp 493 juta yang diterima langsung Kepala Kejari, Hadiman.(dtk/Gelora.co)

BPKAD Viral Riau Perjalanan Fiktif


Loading...