Advertisement

Aparat Tindak Tegas Massa Pembakar Empat Garmen Dan Satu Pabrik Pupuk Milik China Di Hlaingthaya Myanmar

Aparat Tindak Tegas Massa Pembakar Empat Garmen Dan Satu Pabrik Pupuk Milik China Di Hlaingthaya Myanmar
Gelora.co
Editor: Malda Hot News —Senin, 15 Maret 2021 11:05 WIB
Terasjabar.id - Kedutaan China di Myanmar mengatakan banyak staf asal negara mereka yang cedera dan terjebak dalam serangan pembakaran oleh orang tak dikenal di pabrik-pabrik garmen di Hlaingthaya, dan bahwa mereka telah meminta  Myanmar  untuk melindungi properti China dan warga negara mereka di sana.

“China mendesak Myanmar untuk mengambil langkah efektif lebih lanjut untuk menghentikan semua tindakan kekerasan, menghukum pelaku sesuai dengan hukum dan menjamin keselamatan jiwa dan properti perusahaan dan personel China di Myanmar,” kata pernyataan itu.

AFP melaporkan, Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik (AAPP) melaporkan bahwa setidaknya ada 22 pengunjuk rasa anti-kudeta yang tewas akibat tindakan tegas petugas keamanan di pinggiran kota industri Hlaingthaya, di kota utama Myanmar, menyusul pembakaran sejumlah pabrik yang didanai para investor China, pada Minggu (14/3) waktu setempat.

Serangan terhadap pabrik-pabrik China diduga karena China dipandang mendukung junta militer yang telah mengambil alih kekuasaan. Halaman Facebook kedutaan China dibombardir dengan komentar negatif dalam bahasa Myanmar dan lebih dari setengah reaksi - lebih dari 29.000 - menggunakan emoji wajah tertawa.

Sentimen anti-China telah meningkat sejak kudeta yang menjerumuskan Myanmar ke dalam kekacauan, dengan penentang pengambilalihan militer mencatat kecaman diam-diam Beijing dibandingkan dengan kecaman Barat.

Pemimpin protes Ei Thinzar Maung menulis postingan bernada kebencian di akun Facebooknya dan mengatakan hanya dua pabrik yang dibakar untuk saat ini.

“Jika Anda ingin berbisnis di Myanmar secara stabil, maka hormati orang Myanmar. Bertarung Hlaingthaya, kami bangga padamu!!,” tulisnya.

Televisi Myawadday yang dikelola tentara mengatakan pasukan keamanan bertindak setelah empat pabrik garmen dan pabrik pupuk dibakar dan sekitar 2.000 orang telah menghentikan mobil pemadam kebakaran untuk menjangkau mereka.

“Darurat militer diberlakukan di Hlaingthaya dan distrik lain di Yangon, pusat komersial Myanmar dan bekas ibu kota,” media pemerintah mengumumkan.

Tidak ada kelompok yang mengaku bertanggung jawab atas pembakaran pabrik.

Utusan Khusus Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Myanmar Christine Schraner Burgener mengutuk apa yang dia sebut sebagai "kebrutalan yang sedang berlangsung".

Burgener mengatakan bahwa dirinya “secara pribadi telah mendengar dari kontak di Myanmar laporan pembunuhan yang memilukan, penganiayaan terhadap demonstran dan penyiksaan terhadap tahanan selama akhir pekan".

“Penindasan merusak prospek perdamaian dan stabilitas,” katanya, mengimbau masyarakat internasional mendukung rakyat Myanmar dan aspirasi demokrasi mereka.

Sementara Inggris, mantan penguasa kolonial Myanmar, mengatakan terkejut dengan penggunaan kekuatan mematikan oleh pasukan keamanan terhadap orang-orang tak bersalah di Hlaingthaya dan di tempat lain.

“Kami menyerukan penghentian segera kekerasan ini dan rezim militer menyerahkan kembali kekuasaan kepada mereka yang dipilih secara demokratis oleh rakyat Myanmar,” kata Duta Besar Inggris Dan Chugg. (RMOL/Gelora.co)

Myanmar China pabrik Kebakaran


Loading...