Advertisement

Lawan COVID-19, Tim Dekontiminasi BIN Sisir STKS Bandung

Lawan COVID-19, Tim Dekontiminasi BIN Sisir STKS Bandung
(Agung Bakti Sarasa/Sindonews.com : Google)
Editor: Epenz Hot News —Rabu, 17 Februari 2021 12:45 WIB

Terasjabar.id - Sejumlah anggota Badan Intelijen Negara (BIN) yang tergabung dalam Tim Velox Pejaten menyambangi Sekolah Tinggi Kesejahteraan Sosial (STKS) di Jalan Ir H Djuanda, Kota Bandung, Rabu (16/2/2021).

Mereka hadir untuk melaksanakan dekontiminasi berupa penyemprotan disinfektan sekaligus edukasi dan sosialisasi pencegahan COVID-19 kepada para pegawai di lingkungan sekolah yang lebih populer dengan nama Politeknik Kesejahteraan Sosial (Poltekesos) itu.

Sedikitnya lima anggota Tim Velox Pejaten BIN di antaranya tampak berpakaian hazmat lengkap dan menggendong tangki cairan disinfektan. Mereka kemudian menyisir satu demi satu ruangan Poltekesos dan menyemprotkan cairan disinfektan.

Dipimpin Tim Medical BIN, dr Jares Clinton, sebagian anggota Tim Velox Pejaten BIN lainnya melakukan edukasi dan sosialisasi pencegahan COVID-19, termasuk membagikan alat pelindung diri berupa masker dan vitamin kepada para pegawai, termasuk dosen Poltekesos.

Diketahui, hingga saat ini, aktivitas perkuliahan tatap muka di Poltekesos masih terhenti akibat pandemi COVID-19. Meski begitu, para pegawai, termasuk dosen di antaranya tetap berkegiatan dengan menerapkan protokol kesehatan yang cukup ketat.

Jares Clinton menuturkan, kegiatan ini merupakan salah satu upaya edukasi dan sosialisasi BIN terkait protokol kesehatan, termasuk perilaku hidup bersih dan sehat di tengah penerapan adaptasi kebiasaan baru (AKB), khususnya di lingkungan pendidikan.

"Harapan kami, lingkungan pendidikan ini menjadi perpanjangan tangan sosialisasi protokol kesehatan, termasuk PHBS kepada masyarakat luas," ujar Jares di sela kegiatan.

Menurut Jares, meskipun aktivitas pendidikan belum dibuka, pihaknya akan terus getol melakukan dekontiminasi dan edukasi serta sosialiasi pencegahan COVID-19. Harapannya, saat aktivitas pendidikan dibuka, protokol kesehatan, termasuk PHBS benar-benar dapat diterapkan dengan baik di lingkungan pendidikan.

FOLLOW JUGA :



"Sebenarnya, kita tidak hanya menyasar lingkungan pendidikan saja, tapi juga tempat-tempat publik lainnya. Melalui kegiatan ini, kami berharap, masyarakat sadar pentingnya pencegahan COVID-19 dan PHBS," ujarnya.

Disinggung soal evaluasi penerapan protokol kesehatan, Jares menilai, sejauh ini, masyarakat umumnya sudah lebih sadar terhadap pentingnya protokol kesehatan dan PHBS. Meskipun, masih saja ada masyarakat yang mengenyampingkanya.

"Meski begitu, kami tidak akan berhenti sampai di sini, kami akan terus edukasi dan sosialisasi, agar masyarakat sadar pentingnya protokol kesehatan dan PHBS, baik di tengah pandemi maupun saat pandemi usai nanti," tegas Jares.

Diketahui, selama hampir satu tahun terakhir, Tim Velox Pejaten BIN getol melakukan edukasi, sosialisasi, termasuk dekontiminasi di sejumlah fasilitas publik, agar masyarakat dapat tetap hidup produktif dan terhindar dari paparan COVID-19.

Selain di lingkungan pendidikan, upaya tersebut juga dilaksanakan di sejumlah tempat ibadah, seperti masjid, gereja, pura dan vihara serta berbagai fasilitas umum, seperti pasar, stasiun, halte, terminal, hingga rest area.

Hal itu menjadi langkah nyata BIN dalam melaksanakan deteksi dini dan cegah dini terhadap pandemi COVID-19 sebagai ancaman asimetris yang dihadapi oleh bangsa Indonesia. agung bakti sarasa

Disadur dari Sindonews.com 

Pandemi Covid-19 BIN STKS Kota Bandung Prokes


Loading...