Advertisement

Tawuran di Laga Paris Saint Germain vs Marseille Ternyata Karena Neymar Dipanggil Monyet

Tawuran di Laga Paris Saint Germain vs Marseille Ternyata Karena Neymar Dipanggil Monyet
Tribunjabar.id
Editor: Malda Sport Style —Selasa, 15 September 2020 13:57 WIB

Terasjabar.id - Bintang PSG, Neymar dan pemain Marseille yang terlibat dalam kerusuhan terancam mendapat hukuman skorsing lama.

Tindakan kerusuhan yang dilakukan Neymar dan Alvaro Gonzalez akan segera diselidiki dan ditetapkan hukumannya.

Seperti diketahui, Laga antara PSG dan Marseille pada pekan ketiga Liga Perancis 2020-2021 yang berlangsung di Stade de France, Minggu (13/9/2020) berakhir rusuh pada injury time babak kedua.

Kerusuhan itu mengakibatkan wasit mengeluarkan lima kartu merah, tiga untuk pemain PSG, dua untuk pemain Marseille.

Neymar termasuk dalam tiga pemain PSG yang diganjar kartu merah.

Dia kedapatan memukul kepala belakang Alvaro Gonzalez pada menit ke-90+6.

Insiden itu berawal ketika kedua pemain beradu argumen.

Alvaro Gonzalez dikabarkan mengucapkan hinaan bernada rasial, yakni "Tutup mulutmu monyet kotor", hingga "orang hitam sialan".

Neymar yang tak terima langsung memukul kepala Alvaro Gonzalez, dan kejadian itu terekam VAR (Video Assistant Referee).

ESPN melaporkan, Komite Disiplin Ligue 1 (kasta teratas Liga Perancis) akan menyelidiki insiden tersebut.

Menurut aturan Federasi Sepak Bola Perancis (FFP), "tindakan brutal atau tendangan" dapat dihukum dengan larangan tampil dalam tujuh pertandingan.

Sementara itu, Alvaro Gonzales bisa mendapat skors 10 pertandingan apabila terbukti melakukan tindakan rasialisme terhadap Neymar.

Hukuman para pemain tersebut disinyalir akan dikeluarkan pada hari Rabu, setelah komite disiplin melakukan pertemuan.

Seusai pertandingan, kedua pemain masih bersitegang dan terlibat dalam perang kata-kata di media sosial.

"VAR menangkap kejadian itu dengan mudah," tulis Neymar seusai laga.

"Sekarang saya ingin melihat gambar rasial yang memanggil saya "monyet", saya mau lihat," tulisnya lagi.

Tak lama berselang, Alvaro Gonzales membalas ucapan Neymar. Ia mencoba membela diri.

"Tidak ada tempat untuk rasialisme. Sebuah karier yang bersih dengan banyak rekan satu tim dan teman setiap hari," tulis Gonzalez.

"Terkadang, Anda harus belajar bagaimana merasakan kekalahan dan menerimanya di lapangan," balasnya.

Adapun, laga PSG vs Marseille berakhir dengan skor 1-0 untuk kemenangan tim tamu.

Gol kemenangan Marseille diciptakan Florian Thauvin pada menit ke-31.

Hasil ini menjadi kekalahan kedua secara beruntun yang diderita PSG pada awal musim 2020-2021.

Pada laga pertama Liga Perancis, PSG juga kalah tipis 0-1 saat bertandang ke markas Lens, Stadion Bollaert-Delelis, Kamis (10/9/2020).

Dua kekalahan membuat PSG kini berada di zona degradasi klasemen Liga Perancis tepatnya urutan 18 tanpa mengoleksi poin.

(Tribunjabar.id)


PSG Neymar Kylian Mbappe Bursa Transfer Marseille


Related Post



Loading...