Advertisement

Sejumlah Sekolah di Kota Bekasi Gelar Belajar Tatap Muka Mulai Hari Ini

Sejumlah Sekolah di Kota Bekasi Gelar Belajar Tatap Muka Mulai Hari Ini
Tribunjakarta
Editor: Malda Hot News —Senin, 3 Agustus 2020 11:05 WIB

Terasjabar.id - Sejumlah sekolah di Kota Bekasi mulai menggelar belajar tatap muka.

Meskipun status kerawanan penularan Covid-19 di wilayah setempat masih di tahap zona oranye menurut data Pemerintah Provinsi Jawa Barat.

Hal ini membuat Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil, sejatinya belum mengizinkan sekolah di Kota Bekasi menggelar belajar tatap muka.

Namun, Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi telah menginstruksikan sejumlah sekolah yang menjadi percontohan belajar tatap muka untuk dapat melakukan simulasi per hari ini, Senin (3/8/2020).

Pantauan TribunJakarta.com di salah satu sekolah yang menjadi percontohan, SDN Pekayon Jaya VI, sejumlah siswa hadir ke sekolah.

Mereka tampak mengikuti pelajaran tatap muka di dalam kelas meski wajib menjalankan protokoler kesehatan.

Seluruh siswa diwajibkan memakai masker, beberpa diantaranya bahkan melengkapi diri dengan faceshield atau pelindung wajah.

Jumlah siswa di dalam kelas juga dibatasi, hanya maksimal 20 orang dalam satu rombongan belajar.

Kepala SDN Pekayon Jaya VI Kota Bekasi, Endang Mulyaningsih mengatakan, kegiatan belajar tatap muka ini merupakan simulasi, belum ke tahap menerapan secara menyelusuh.

"Sebetulnya bukan kegiatan tatap muka sungguhnya, kami di Kota Bekasi ditunjuk sebagai sekolah role model (percontohan) untuk simulasi belajar tatap muka di era new normal ini," kata Endang.

Siswa yang mengikuti simulasi balajar tatap muka ini merupakan siswa yang sudah mengisi angket (jajak pendapat) dan melengkapi surat persetujuan orangtua atau wali murid.

"Surat persetujuan di atas meterai yang berisi membolehkan putra putrinya mengikuti simulasi belajar tatap muka," terangnya.

Endang menambahkan, simulasi belajar tatap muka untuk sekolah percontohan ini dilakukan selama satu bulan kedepan.

"Kita lakukan simulasi kurang bulan ini, dari tanggal 3 sampai 28 Agustus 2020, setiap hari tapi siswanya berbeda-beda ya," ucapnya.

Untuk hari pertama simulasi belajar tatap muka ini, SDN Pekayon Jaya VI yang mengikuti merupakan siswa kelas enam.

"Jadi selama satu bulan itu bergantian ya, hari ini memang kita tidak terlalu banyak jadi hari ini kelas 6 dua rombel, ada 30 siswa dibagi dua kelas," tegasnya.

(Tribunjakarta.com)


Jabar Sekolah Virus Corona Bekasi


Related Post



Loading...